Wednesday, November 26, 2008

Kota, Sistem Kota dan Wilayah Belakangnya (Bagian 1 dari 2 Tulisan)

Kota merupakan tempat bergabungnya berbagai hal dan merupakan kumpulan keanekaragaman banyak hal. Berbagai strata masyarakat bergabung dalam satu tempat yang sama, yakni kota. Begitu juga dengan kegiatan ekonomi. Begitu banyak kegiatan ekonomi saling melengkapi dan saling bergantung. Kota juga merupakan simbol dari kesejahteraan, kesempatan berusaha dan dominasi terhadap wilayah sekitarnya. Namun kota juga merupakan sumber polusi, kemiskinan dan perjuangan untuk berhasil. Gejala kota yang seperti ini telah terjadi sejak munculnya pusat-pusat permukiman yang kemudian dikenal sebagai kota. Saat ini, apa yang istimewa pada sebuah kota?

Pengaruh globalisasi adalah faktor utama yang membuat keadaan berbeda dari masa yang lampau. Globalisasi menyebabkan tekanan pada kota di suatu wilayah menjadi lebih keras daripada sebelumnya (Massey, Allen dan Pile, 1999). Dunia saat ini telah ‘tenggelam’ dan menyebabkan hanya dua hal yang muncul (Allen, Massey, dan Pryke, 1999). Yang pertama adalah jaringan aktivitas yang sifatnya mendunia. Sebagai contoh, sebuah perusahaan transnasional bisa memiliki jaringan produksi di berbagai negara, berlakunya nilai-nilai global yang berlaku di berbagai belahan dunia, dan juga penggunaan berbagai produk dunia yang diakibatkan oleh promosi yang gencar, seperti minuman Coca Cola dan produk Microsoft.

Yang kedua adalah lebih kerapnya kontak di antara berbagai tempat. Pada saat ini kegiatan di suatu tempat tidak dapat dipisahkan dari kejadian yang berlangsung di tempat yang lain. Peristiwa ditabraknya gedung WTC di New York menghancurkan harga saham di berbagai perusahaan, ledakan bom di kereta bawah tanah Kota London meningaktkan kesibukan seluruh petugas bandar udara di berbagai kota dunia, naiknya harga minyak bumi memperparah keadaan ekonomi negara yang masih sangat bergantung pada pasokan minyak bumi dari luar negeri, dan berbagai kejadian lain.



Kedua gejala ini sudah sangat nyata mempengaruhi kota-kota tua seperti London, Tokyo, Singapura, ataupun Jakarta. Di kota-kota tua, percampuran berbagai jenis kegiatan industri, kelompok sosial dan pergerakan manusia, serta barang dan informasi, sudah lama berlangsung dan telah menjadi karakteristik kota-kota tersebut. Namun gejala tersebut saat ini juga mulai nampak di kota-kota lain, yang bukan merupakan pusat pertumbuhan negara, seperti Bristol ataupun Semarang. Mengapa gejala ini juga berpengaruh pada kota-kota menengah?

Jaringan aktivitas yang mendunia dan kerapnya kontak dengan tempat-tempat lain merupakan gejala yang muncul. Gejala ini dalam bentuk tingginya perjalanan masuk dan ke luar tempat-tempat tersebut, adanya migrasi, menyebarnya informasi melalui televisi, dan promosi guna meningkatkan pola hidup konsumtif. Dengan kemajuan teknologi,
kota-kota menengah tidak dapat terlepas dari pengaruh berbagai media, baik elektronik maupun media cetak. Perjalanan antar tempat juga tidak mengalami kendala lagi. Teknologi transportasi saat ini telah mampu mengatasi jarak fisik antar tempat yang berjauhan. Bahkan komunikasi tidak perlu lagi dilakukan dalam bentuk tatap muka, tetapi secara maya.

HUBUNGAN DI DALAM KOTA
Hubungan Sosial dan Ekonomi
Apa yang bisa diceritakan dari Gambar di atas? Gedung tinggi yang berada di Jalan Jenderal Sudirman Jakarta merupakan sebuah gedung perkantoran dengan kegiatan jasa sebagai kegiatan utama. Ratusan juta rupiah uang dikelola oleh perusahaan-perusahaan yang berada di gedung tersebut. Karyawan yang bekerja di gedung tersebut berpenghasilan tinggi, mencapai puluhan juta rupiah. Mereka makan di restoran mahal dengan sajian menu dari berbagai negara, bepergian ke mencanegara dengan menggunakan fasilitas perjalanan terbaik, tinggal di apartemen atau perumahan mewah di seputar Jakarta, serta bergaul hanya dengan teman-teman yang memiliki pola kehidupan yang serupa, baik yang ada di Indonesia maupun di negara lain. Sementara
itu di sisi gedung perkantoran tersebut terdapat bangunan sederhana dan tampak kumuh. Mereka yang tinggal di bangunan tersebut hidup dengan penghasilan yang hanya cukup

untuk makan, menu makanannyapun sangat sederhana dan hanya berfungsi untuk mengganjal perut. Mereka tidak pernah melakukan perjalanan jauh, tidak juga makan di restoran. Pergaulan mereka hanya seputar teman kerja dan tetangga di sekitar tempat tinggal.

Itulah kehidupan perkotaan. Mereka yang dekat di mata belum tentu menjadi teman dekat. Kehidupan yang bersisian tersebut tidak berarti mereka saling kenal, apalagi berteman. Hal ini menunjukkan bahwa kehidupan perkotaan memiliki berbagai bentuk yang bisa saling tidak saling bersinggungan.
Gambar diatas juga merupakan gambaran kehidupan di perkotaan. Kedua kelompok sosial masyarakat dalam gambar menampakkan hubungan yang ‘akrab’ dan sepertinya saling mengenal. Satu kelompok sosial adalah mereka yang berkecukupan dengan kehidupan yang sudah mapan. Sedang kelompok yang satu lagi adalah mereka yang berpenghasilan secukupnya dan tidak punya jaminan apapun bagi hidupnya. Kedua kelompok ini saling tergantung, yang satu membutuhkan yang lain. Tanpa kelompok yang berada, tidak akan tercipta kebutuhan pelayanan seperti yang dilakukan oleh kelompok sosial yang kedua. Sedangkan kelompok sosial yang pertama, walau berkecukupan secara ekonomi, tetapi tidak mungkin melakukan segala sesuatu sendiri. Karena saling membutuhkan inilah maka tercipta keakraban di antara mereka, walaupun sesungguhnya mereka tidak saling mengenal.

Dari contoh di atas, sesungguhnya ada tiga kunci suatu kota.

1. As sites of proximity and co-presence

2. As mix of space/times

3. As meeting places
Hubungan Secara Fisik

Sejak dahulu kala, hubungan antar bagian-bagian sudah dilakukan dengan menggunakan berbagai macam media fisik yang dikenal sebagai jalur. Jalur-jalur yang menjadi penghubung antar ruang di gedung-gedung dibentuk oleh selasar. Selasar ini dibatasi oleh pintu sehingga dapat dikatakan bahwa selasar adalah penghubung antar pintu Antara satu gedung dengan gedung yang lain dihubungkan dengan jalur jalan. Antar bagian kota dihubungkan, selain dengan jalur jalan pejalan kaki atau jalur mobil, dapat juga dihubungkan dengan jalur rel kereta. Penghubung antar bagian di dalam kota dilakukan melalui jalur pergerakan dalam berbagai bentuknya. Jalur-jalur tersebut memungkinkan komunikasi antar bagian di dalam gedung, di dalam kota, bahkan dengan tempat-tempat yang berjauhan. Hubungan fisik ini memudahkan hubungan antara tempat tinggal manusia, tempat bekerjanya, tempat rekreasi dan berbagai tempat dengan karakteristiknya masing-masing.

Dengan kemajuan teknologi, hubungan antar tempat tidak harus selalu dilakukan secara fisik. Hubungan antar individu atau antar lembaga dapat dilakukan dengan cara surat menyurat, atau berkomunikasi melalui telepon. Untuk mengetahui keadaan suatu tempat yang jauh, atau bahkan tempat yang kita tidak ketahui keberadaannya, kita dapat mengunjungi World Wide Web (www) yang dilakukan melalui internet. Layanan ini menyajikan halaman-halaman penuh informasi dalam berbagai bentuk seperti narasi, table, gambar, grafik, peta, maupun foto-foto. Informasi ini juga dapat dengan segera diperbaharui saat ada perubahan informasi. Dan untuk mendapatkan informasi tersebut kita tidak perlu mengenal atau berkomunikasi dua arah dengan sumbernya.
(BERSAMBUNG...)

1 comment:

I am mine..

My photo
bukanlah siapa-siapa.....

Arsip

Ikutan Yuk....

Stop Bugil

Tuker Link Yuk..

Tinta Perak Blog